Navigation

Wednesday, December 16, 2015

Sudah bergelar

Setelah Sidang Skripsi

Hai aku kembali lagi dengan wajah yang sama namun ada perbedaan dibelakang nama panjang. Yup! Finally I just finished my collage, yeay!! Nggak nyangka? Iya bangeeeettt... rasanya kayak baru kemarin SMA hehe...
Jadi anak terakhir yg menyelesaikan sekolah tingginya tuh jadi sesuatu yg  wah banget buat aku. Mau sedikit cerita aja tentang perjalanan skripsi yg dapat dikatakan kilat hahaha...
Flashback during skripsi ya.
Pertama kali ngasih proposal penelitian tuh seperti awal dari kehidupan yg baru dimana aku harus berfikir dewasa dan rasional. Jujur aja awalnya tuh pesimis banget buat ngejalanin skripsi. Singkat cerita sidang proposal itu sidang pertama sebelum sidang skripsi, jadi kalo dikampus aku tuh ada 3 kali sidang (sidang proposal penelitian, sidang professor, dan sidang komprehensif). Waktu aku ngajuin proposal penelitian aku diberikan kesempatan buat memilih 2 penguji yg nantinya akan menjadi pembimbing aku dan belum tentu aku bisa ngedapetin dosen yg aku ajuin. Tapi, karena the power of luck putri akhirnya tembus deh tuh 1 dosen yg aku ajuin dan 1-nya lagi dipilih dari kampus. Dosen yg aku pilih namanya pak Amin, dia orang super duper baik dan sabar banget dan menjadi dosen yg paling dicari oleh anak-anak buat jadi pembimbing. Pembimbing satunya lagi perempuan tapi ternyata pas hari sidang beliau berhalangan hadir karena kecelakaan dan digantikan dosen lain. Dosen pengganti namanya Alm. Pak Ardhoyo. Kenapa ada 'Alm.' Karena beliau sudah meninggal. Dan kepergian beliau menjadi salah satu kejadian yg nggak bisa aku lupain. Waktu aku disidang beliau, beliau terlihat sangat sehat waktu itu hari jum'at aku inget banget beliau buru-buru nyidang aku karena mau shalat jum'at. Singkat cerita minggu depannya beliau diberitakan meninggal dunia didalam mobil tempatnya tidak jauh dari kampus aku dibilangan Senayan. Diduga beliau meninggal karena serangan jantung. Hari itu aku bener-bener shock banget karena belum sempat bimbingan tapi beliau sudah dahulu pergi. Pada akhirnya pembimbing aku diganti lagi (2 kali ganti dospem). Dospem pengganti aku namanya pak Hendri percaya nggak percaya beliau juga menjadi salah satu dosen yg paling dicari sebagai pembimbing. Yup! Aku menjadi orang yg paling beruntung hihi.

Waktunya bimbingan dimulai, awal-awal bimbingan semangat semakin kesana semakin melemah daya mood untuk mengerjakan skripsi. Aku sempat sebulan vacum ngerjain skripsi karena males sedangkan deadline-nya nggak sampe 6 bulan kalau nggak salah 4 bulan deh. Wah disitu hatiku gonjang-ganjing kepikiran karena dikejar deadline. Bukannya makin rajin malah makin males. Duh!.
Percaya nggak percaya H-3 deadline aku disuruh ganti judul beserta metode penelitian yg dimana awalnya penelitian aku tuh tentang fenomenologi dan diganti jadi studi kasus karena hasil penelitian belum sampai ke fenomenologi. Pas memutuskan mengganti segalanya turunlah sudah air mataku dan rasa kesal bayangkan saja H-3 harus merombak segalanya. Anyway, yg nyuruh aku ganti itu dospem pertama dan di hari itu juga aku ngadu sama dospem kedua (putri anaknya ngaduan) dan sama dospem kedua aku ditenangin dan diberikan jalan kemudahan, duh bener-bener malaikat banget deh pak Amin. Yaudah, akhirnya dia nyuruh aku buat janji kalo besoknya aku udah selesai semuanya beliau bilang dalam sehari bisa dikerjain asal tidak tidur. Daaaaaann percaya nggak percaya aku bukannya ngga tidur, malah tidur nyenyak tanpa mengerjakan revisian sedikit pun (luar biasa bukan?).
Dalam otak aku, aku seperti memiliki prinsip yg dimana 'mengerjakan sesuatu yg mepet dengan deadline itu punya sensasi tersendiri'. H-2 aku baru ngerjain dan nyelesain semuanya sekaligus nyerahin hasil revisi. Akhirnya di acc dan H-1 aku dan beberapa sahabat aku bener-bener kayak dikejar setoran oh nggak-nggak ini bukan setoran lagi, ini kaya lagi lari dikejar cheetah. Bener-bener ngebut karena besok pagi harus dikumpulin. Belum selesai ngedit, belum ngeprint dan segala macem. Malem itu juga akhirnya selesai tapi belum dengan fotocopy. Pas hari H masih tetep kayak dikejar 5000 cheetah waaah parah banget ini fotocopy 3 rangkap dengan 200 halaman itu nggak cepet ya. Jam 8 pagi masih nyari-nyari tempat fotocopy-an yg murah sedangkan deadline jam 12 siang. Nggak sampai situ aja kepanikannya, aku bener-bener nggak ada persiapan. Belum cetak foto dong, duh!! Akhirnya jam 12 kurang kita selesai dan kembali ke kampus, eits belum selesai aku masih harus menjilid skripsinya karena di tempat fotocopy yg tadi nggak bisa ngejilid. Akhirnya nunggu jilid-an untung nggak lama. Dan selesailah lari-larian dihari deadline. Hati udah sedikit lega tapi masih nggak bisa nafas lega karena belum menyelesaikan sidang-sidang yg akan datang.

Sebelum sidang aku sama temen-temenku refreshing dulu ke hutan pinus yg ngehits itu, ceritanya kita piknik ala-ala gitu. Kapan lagi putri bisa piknik.
Skip.

Akhirnya hari untuk sidang professor datang, hati bener-bener deg-degan takut dapet prof. yg nggak enak dan ternyata the power of lucky putri belum habis, aku ngedapetin prof. yg enak banget dan merupakan narsum praktisi buat skripsi aku. Yeay!!

Next day.

Hari sidang. Awalnya aku dapet bocoran bakal diuji sama dekan. Terus dapet berita lagi katanya pengujinya diganti. Huff. Yaudah deh nyari kisi-kisi buat ngehadepin penguji. Eh...ternyata pas hari H pengujinya balik lagi keawal yaitu dekan tapi dengan pendamping yg berbeda. Jeng jeng jeng ... luar biasa eksklusifnya. Satu lagi pengujinya salah satu praktisi iklan juga (kebetulan aku anak periklanan) wedehhh... kena zonk nih dapet langsung praktisi iklan. Tapi untungnya aku nguasain skripsinya dan berkaitan sama kesukaan aku, yaitu belanja online. Singkat cerita pas lagi disidang, jujur aku ngga tau apa yg aku omongin itu. Bener-bener ngaco dan hopeless bangetlah tapi hati kecil mengatakan pasti lulus karena kalo kata salah satu staff dikampus, dekan nggak mungkin nggak ngelulusin mahasiswanya dan kata-kata itu jadi motivasi aku juga sih. Pas aku disuruh keluar sebentar karena kedua pengujinya lagi berunding untuk kelayakan aku buat ngedapetin rekomendasi kelulusan, sahabat dan pacar aku dateng rasanya tuh sedikit tenang bisa melihat mereka nemenin aku. Nggak lama aku disuruh masuk, dan diledekin bakalan nggak lulus tapi sih aku yakin bakalan lulus dan bener aja aku akhirnya direkomendasiin lulus (belum sah lulus). Diluar mereka udah nyiapin bunga-bunga buat aku seneng dan lega banget perjuangan yg kayak dikejar-kejar cheetah itu akhirnya terbayarkan sudah.

Dan... hari yudisium tiba setelah sebulanan menunggu buat mendapatkan kelulusan yg sah. 



Udah gitu aja nanti kebanyakan (emang udah banyak) 

No comments:

Post a Comment